Teks Berjalan

Om Swastyastu, Titiang Ngucapang Swasti Nawa Warsa Kalih Tali Patbelas (2014), Dumogi sami bagia, sami ngamolihang karahayuan ring warsa anyare puniki, Om santih, santih, santih.

Minggu, 05 Februari 2012

ANGGAH-UNGGUHING BASA BALI

Pengantar
            Anggah-ungguhing basa Bali adalah istilah untuk tingkatan-tingkatan bahasa dalam bahasa Bali, yang pemakaiannya telah diresmikan dalam Pesamuhan Agung (Loka Karya) Bahasa Bali III tahun 1974 di Singaraja. Sebelumnya ada beberapa istilah untuk menyebutkan tingkatan-tingkatan bahasa dalam bahasa Bali, antara lain : Masor Singgih atau Sor Singgih Basa, Kasar-Alus, Undag-undagan Basa, dan Warna-warna Bahasa (Suasta: 14). Dari beberapa istilah trsebut, yang paling sering kita dengarkan dan sering diucapkan masyarakat suku Bali sampai sekarang adalah Sor Singgih Basa
            Berdasarkan tatacara pembentukan anggah-ungguhing basa Bali, maka yang paling mendasar untuk dipahami dalam ussaha meningkatkan kemampuan berbicara dengan bahasa Bali adalah perbedaan rasa bahasa kata-kata bahasa Bali. Berdasarkan rasa bahasanya kata-kata bahasa Bali dapat dibedakan menjadi empat, yaitu : (1) kata alus; (2) kata mider; (3) kata andap; dan (4) kata kasar.

A.    KATA ALUS (Kruna Alus)
            Kata alus (Kruna alus) berdasarkan rasa bahasanya dapat dibedakan juga menjadi empat, yaitu: (a) kata  alus singgih; (b) kata alus madia; (c) kata alus mider; dan (d) kata alus sor.
a)      Kata Alus Singgih
         Kata Alus Singgih adalah kata alus yang pada umumnya digunakan untuk menghormati seseorang yang patut dihormati.
Contohnya:
           1.      séda, lebar, lina  'meninggal'  (Ida Peranda sampun séda/lebar/lina). 
           2.      ngandika 'berbicara'  (Titiang nunas mangda i ratu dumunan ngandika).
           3.      mobot 'hamil'  (Rabinida mangkiin sampun mobot)
           4.      ngaksi, nyuryanin 'melihat' (Ida sané polih ngaksi paksi ring taman).
           5.      makolem 'tidur'  (Ajinida kantun makolem ring gedong).
           6.      ica 'tertawa' (Ida makasami ica mirengang aturipun).
           7.      sungkan 'sakit'  (Ida kantun sungkan).
           8.      maputra 'punya anak' (Arinida ring Jawi mangkin sampun maputra).
           9.      marayunan 'makan'  (Ida kantun marrayunan ring perantenan).
           10.  mabaos 'berbicara' (Ida mangda polih mabaos dumun, wawu budal), dst.

b)      Kata Alus Madia
         Kata Alus Madia adalah kata alus yang rasa bahasanya madia (menengah), yang pada umumnya digunakan dalam berbicara pada seseorang yang belum dikenal, pada seseorang yang hubungan keakrabannya belum begitu akrab. Kata alus madia berdasarkan bentuk dan rasa bahasanya dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
            1)    Kata alus madia yang memang rasa bahasanya alus madia.
           Contohnya:
1.sirah 'kepala'  (Sirah tiangé sakit ibi sanja).
2.sirep 'tidur'  (I Mémé kari sirep di baléné).
3.ngajeng 'makan'  (I Bapa ngajeng biu malablab), dst.
            2)    Kata alus madia yang berasal dari kependekan bentuk alus yang lainnya.
           Contohnya:
1.      ten 'tidak' -> kependekan dari kata nénten (Tiang ten maan kema).
2.      tiang 'saya' -> kependekan dari kata titiang (Tiang ten polih merika).
3.      ampun 'sudah' -> kependekan dari kata sampun (Tiang ampun polih jinah).
4.      nika 'itu' -> kependekan dari kata punika (Tiang nika sané ngambil).
5.      niki 'ini' -> kependekan dari kata puniki (Baju niki ané anggona).
6.      sira 'siapa' -> kependekan dari kata sapasira (Sira sané ngambil ayamé?).
7.      napi 'apa' -> kependekan dari kata sapunapi (Napi sané ngutgut jajané?), dst.

c)      Kata Alus Mider
        Adalah kata alus yang dapat digunakan untuk menghormati seseorang yang patut dihormati, dan dapat pula digunakan untuk merendahkan orang yang patut direndahkan. Berdasarkan hal ini, maka kata alus mider memiliki tiga ciri, yaitu dapat digunakan untuk menghormati, dapat digunakan untuk merendahkan diri, dan memiliki rasa bahasa andap dalam bentuk kata lainnya (Suasta:26).
         Perlu diperhatikan bahwa, stiap kata (kruna) dalam bahasa Bali ada yang memiliki bahasa alus (padanan kata) lebih dari satu dan ada juga yang tidak memiliki bahasa alus (padanan). Kata dalam bahasa Bali yang hanya memiliki satu padanan kata alus, maka kata alus tersebut disebut kata alus mider, sedangkan kata yang netral atau tidak memiliki bahasa alus maupun kasar disebut kata mider (kruna mider).
Contohnya :
            1.      éling 'ingat' (Ida kantun éling ring titiang, ipun naler éling).
            2.      sareng 'turut' (Ida sareng maboros, ipun taler sareng).
            3.      rauh 'datang' (Ratu rauh meriki jagi tangkil, titiang rauh meriki naler jagi tangkil).
            4.      malih 'lagi' (Bénjang ipun jagi nunas malih, i ratu pacang mapaica malih?).
            5.      polih 'dapat' (Titiang polih nyingakin paksiné ring taman, i ratu polih ngaksinin?).
            6.      pacang 'akan' (Biang i ratu pacang lunga ka pasar, pacang kairing antuk ipun).
            7.      lali 'lupa' (Ipun sampun lali, i ratu sampunang lali).
            8.      sampun 'sudah' (Titiang sampun uning, Ida Gusti Patih taler sampun uning).
            9.      durung 'belum' (Rakan i ratu durung rauh, naler ipun parekané durung).
            10.  gelis 'cepat' (Ida mamargi gelis ka purian, titiang gelis ngambilang wastranidané).

d)     Kata Alus Sor
         Adalah kata alus yang dapat digunakan untuk merendahkan diri dan merendahkan seseorang yang patut direndahkan (keandapang).
Contohnya :
           1.      mawasta 'bernama' (Titiang mawasta I Bodo).
           2.      maurip 'hidup' (Amonto sakit ipun, rauh mangkin I Nengah kantun maurip).
           3.      miragi 'mendengar' (Titiang sampun miragi ortiné punika).
           4.      neda 'makan' (Asunidané sampun neda sanganan).
           5.      néwék 'sendiri' (Titiang rauh meriki néwék).
           6.      nunas 'minta' (Ipun rahina bénjang pacang nunas ka puri).
           7.      mapajar 'berkata' (Bapan titiang mapajar asapunika).
           8.      buntut 'kaki' (Buntut titiangé semutan kantos ngejer).
           9.      padem 'meninggal' (Mémén ipun sampun padem).
          10.  ngwehin 'memberi' (Dadong titiangé ngewehin jinah iwawu).
          11.  titiang 'saya' (titiang matur sisip ratu).

B.     KATA MIDER (Kruna Mider)
            Kata mider adalah kata yang rasa bahasanya netral. Maksudnya kata-kata mider tidak memiliki rasa bahasa yang berbeda, sehingga dalam pemakaiannya tidak memiliki bentuk yang lain (Suasta: 31). Kata mider dalam pemakaiannya bisa digunakan untuk berbicara dengan orang yang memang patut dihormati, orang yang lebih tua, orang yang tak dikenal, maupun pada orang yang lebih rendah (jaba/kawula). Kata mider ini hanya memiliki satu bentuk saja, tanpa memiliki padanan alus maupun kasar, sehingga penggunaannya bisa saya katakan manasuka (pada siapa pun bisa diucapkan). 
Contohnya:
1.      gulem 'mendung' (Gulemé nyansan tebel ring langité tegeh).
2.      kaang 'karang'  (Ring segara makéh wénten kaang, tongos mengkeb béné ané cenik-cenik).
3.      kambing 'kambing' (Reraman titiangé sané miara kambingé).
4.      ngejer 'gemetar' (Preraganidané kantos ngejer duké sabehan ring margi).
5.      kija 'kemana' (I Ratu mangkin jagi lunga kija?).
6.      dija 'dimana' (Dija wénten balih-balihan dibi sandé?).
7.      bunter 'bulat' (Pulung-pulung punika kirangan bunter).
8.      gilik 'bulat panjang' (Kantos gilik katik jatahé antuk ida ngerotin).
9.      nyongkok 'jongkok' (Ida Peranda nyongkok ring bataran gedongé).
10.  ngepung 'mengejar' (Ida kantun ngepung ayam).
11.  tembok 'tembok' (Tembok gedong idané kantun macét).
12.  payuk 'periuk' (Sira ngambil payuké ring pwaregan?).
13.  bulu 'bulu' (Duagung Gde ngarsayang bulun ayam).
14.  manas 'nanas', kangkung, bluluk 'kolang-kaling' (Ida Duagung Biang ka pasar numbas manas, kangkung, lan bluluk).
15.  ender 'kejar', katanjung 'tersandung' (Gung Alit cokornyané katanjung daweg ngender layangan ring alun-alun) dst.

C.    KATA ANDAP (Kruna Andap)
            Kata andap adalah yang memiliki nilai rasa bahasa biasa, tidak kasar, dan juga tidak halus. Apabila rasa bahasa kata andap dipertentangkan dengan rasa bahasa kata alus, maka rasa bahasa kata andap adalah dalam tinggkatan rasa bahasa rendah. Kata andap digunakan dalam berbicara antar seseorang yang telah akrab, yang bersifat kekeluargaan antara sesama wangsa, dan juga apabila golongan atas berbicara dengan golongan bawah. Kata andap juga disebut dengan istilah kata kasar sopan atau kata lepas hormat (Suasta: 34).
Contohnya:
1.      apa                         : Apa aliha I Nyoman mameteng di teba?
2.      suba 'sudah'           : Bapa jani suba maan meli uyah.
3.      pipis 'uang'                        : Meme ngelah pipis duang tali rupiah.
4.      baas 'beras'                        : Ene baas ane adepa di warung.
5.      tonden 'belum'       : Dugas dibi tiang tonden maan singgah ka Denpasar.
6.      kedis 'burung'        : Kedis ane di gedonge belina di peken Satria kin I Bapa.
7.      batis 'kaki'                         : Batis I Kadeke katanjung di puan di kayehan.
8.      bok 'rambut'          : Gung Joni mabok gempel.
9.      bedak 'haus'           : Bibihe bedak sajan uli tuni.
10.  lima 'tangan'          : Limane matatu dugase ngarit dibi.
11.  panak 'anak'           : Men Dana ngelah panak dadua.
12.  nasi                        : Dija I Made meli nasi?
13.  pula 'tanam'           : Bunga sandate kisidang pula di sanggah.
14.  gedeg 'marah'        : Bli Kadek sebengne angus, mirib ulian gedeg basangne.
15.  tendas 'kepala'       : I Ketut tunian nimpug tendas cicinge baan batu.
16.  nyuh 'kelapa'         : Di tegale liu ada nyuh suba wayah.
17.  ene 'ini'                  : Ene mula pragina ane paling bauda.
18.  ento 'itu'                : Ane ngajahin di sekolah, ento madan guru.
19.  aba 'bawa'             : Yen cai lakar mulih, ingetang aba laware.
20.  idih 'minta'            : Wayan ngelah uyah? Idih abedik lakar anggon nyangin jukut.

D.    KATA KASAR (Kruna Kasar)
            Kata kasar adalah kata yang rasa bahasanya kasar. Kata-kata kasar digunakan terutama dalam keadaan atau kondisi marah atau jengkel, sehingga sering digunakan dalam bertengkar, dalam bercacimaki (Suasta : 36). Namun belakangan ini kata-kata kasar juga sering digunakan diluar konteks bertengkar, seperti saat bercanda dan terkejut. Saat bercanda, penutur akan melihat lawan bicaranya sebelum bercanda menggunakan bahasa kasar, biasanya penutur telah memiliki hubungan yang dekat/akrab.
Contohnya:
1.      pantet 'makan'       : Mantet dogenan gaen ibane, sing ja seleg magae.
2.      tidik 'makan'          : Apa kar tidik nyai kemu? nganten ka umah jelema lacur.
3.      segseg 'makan'       : To suba segseg telahang, pang kanti puntedan batukayane.
4.      bangka 'mati'         : Bangka iba jani, wake sing peduli teken cai.
5.      cai/ci 'kamu'           : Cai jelema jele goba jele hati.
6.      Cang 'saya'            : Cang orahang ci jejeh? da mangid bungute mapeta nah.
7.      mamelud 'tidur'     : Bangunang iban caine, pragat mamelud dogen.
8.      Iba 'kamu'              : Leak iba, dadi wake dengenga?
9.      nani 'kamu'            : Nyebak bungut nanine dini, magedi nani ling jumah kolone.
10.  sin keleng (umpatan tabu), dll.
Contoh di atas saya sajikan sedemikian rupa, bukan berarti saya mengajak pembaca semua untuk berkata-kata kasar. Marilah mencermani kasanah bahasa Bali dengan bijak, karena ini merupakan salah satu kekayaan budaya Bali.
            Walaupun ada pembagian kata-kata bahasa Bali berdasarkan rasa bahasanya, tidaklah berarti semua kata-kata dalam bahasa Bali memiliki rasa bahasa yang lengkap. Contohnya kata cunguh 'hidung' memiliki alus singgih ungasan dan irung, namun tidak memiliki rasa bahasa alus sor, alus madia, maupun alus mider. Kata newek 'sendiri' tidak memiliki rasa bahasa alus singgih, alus madia, maupun alus mider. Ia hanya memiliki rasa bahasa andap yaitu padidi. Hal inilah yang menyebabkan komunikasi dengan bahasa Bali sepertinya terganggu. Namun apabila telah memahami betul rasa bahasa Bali, maka gangguan yang dirasakan akan dapat dihilangkan, sebagaimana contoh-contoh pemakaian masing-masing yang disajikan di depan. Tampak benar pleksibelitas pemakaian kata-katanya sesuai dengan keadaan rasa bahasa yang dimiliki. Untuk merasakan rasa bahasa yang baik dan benar dalam suatu komunikasi, memang memerlukan latihan-latihan yang lebih sering. Dengan seringnya latihan maupun mendengar, maka rasa bahasa yang semula belum dirasakan perbedaan rasa bahasanya, secara berangsur-angsur akan dapat dirasakan.

7 komentar:

  1. Om Swastiastu, Ngiring Mebasa Bali mandane Bali Ajeg ngantos riwekasan...

    Salam dari Semeton

    Help You See Beyond Reality

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om Swastyastu, Suksma Bli Eben,, dumogi sidha Bali tetep ajeg kawekas. Astungkara.

      Salam mawali.

      Hapus
  2. Kami baru saja meluncurkan piranti lunak untuk belajar bahasa Bali, salah satu dari sekian banyak kekayaan bahasa di Indonesia. Bahan pembelajaran fokus pada 24 buah Video percakapan, penjelasan tata bahasa, kartu pemandu elektronik.penyertaan catatan budaya berfungsi sebagai sumber informasi dalam hal antropologi, sejarah dan topik terbaru tentang Bali serta rangkaian modul pelajaran mengenai aksara Bali yang hampir punah. Program ini diberikan secara gratis bagi lembaga swadaya masyarakat dan penawaran dengan harga terjangkau bagi kalangan individual.
    Informasi lebih lanjut silahkan klik www.basabali.org

    BalasHapus
  3. nunas conto sambrama wacana sane lianan,,suksme :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampunakeh driki wedar titiang... yen kar jagi ngarereh imba dados.. sakemaon yan kar anggen tugas kuliah, becikne ngaryanin newek.. :)

      Hapus

Wusan simpang, elingang komentarnyane ngih..! Ring colom FB ring sor taler dados. ^_^ sharing geguratane ring ajeng dados taler.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...